Ahad, 5 September 2010

Firdaus Abdillah aka Pipi

Tempoyang ni merupakan satu kawasan yang unik. kawasannya berbukit indah. asal usul Tempoyang adalah Kg Tempoyang itu sendiri. mengikut ingatan aku Kg Tempoyang asli ini letaknya dari satu jambatan kecik dekat rumah abang farid sampai ke rumah Singh yang bela lembu kat bawah Taman Permai.

Kedua Tempoyang terkenal dengan Flat Tempoyang, siapa tak kenal Flat Tempoyang maka secara auto dia poser. 90% peratus yang duduk Flat tempoyang kini jadi orang Tempoyang yang real.

Orang yang berkasta tinggi yang ada di Tempoyang duduknya di Taman Permai. Yang duduk kawasan situ bukan calang-calang orangnya. Pendapatan bulanan mungkin cecah 3-5 ribu sebulan. maknanya semua masih lagi ada duit lepas bayar duit rumah kat bank.

PP duduk Taman Permai. rumah dia kat hujung sekali. bawahnya bukit. kalau ada gempa bumi kemungkinan besar umah dia akan runtuh. kalau runtuh ada satu rumah bawah bukit tu akan sambut.

aku tak ingat bila pp duduk situ. tapi masa tu aku tak into Tempoyang sangat pasal aku belajar kat Kulim. 1st time aku pergi umah pp bila abah aku ajak pergi tahlil kat rumah dia. kata abah, bini cc meninggal sebab sakit barah. walaupun belajar kat asrama aku tak tahu sakit barah tu macam mana. tapi orang kata sakit barah ni macam sakit bisul, tapi jenis bisul makan dalam.

sebab pp ni jenis cerdik maka dia belajar kat sekolah sains kat kuantan 5 tahun. dia kata kat aku masa PMR dia meniru dan sebab tu dia score 8A. kekadang tak lojik juga meniru dalam PMR score 8A. macam tipu jee bunyinya.

sebab dia belajar sekolah sains maka aku jarang jumpa dia. geng dia kat lipis ialah amin sama padeli. dia dengan amin memang sejak kecik kamceng tak patut. kalau amin kata malam ni projek skodeng maka pp pun ikut. kalau pp kata malam ni malas mengaji maka amin pun tak mengaji.

pp sebenarnya into scene hoki. scene bolasepak sebenarnya dia baru ceburi. sebab tu kekadang cara dia bermain bola seperti dia bermain hoki. terhiling-hiling.

kitaorang jadi baik sebab pertama kitaorang into scene. masing-masing minat sama punk/hc. lagipun semua jenis sepupu pp iaitu zaiba, stam, adik stam, zairi, zairul dan sebagainya adalah manusia-manusia yang suka sangat dengan punk/hc. amin pun terlibat sama dengan sindiket ni. kebanyakan aktiviti masa lapang mereka ialah menulis surat dan membuat zine. kepala kepada sindiket ini ialah zaiba. bagi aku zaiba adalah perintis kepada scene ini dalam keluarga besar diaorang.

paling panas semua geng ni geng straightedge. diaorang semua fanatik kepada pergerakan straightedge yang tengah hangat masa tu. masing-masing ada nilai dan etika dan pegangan suci dalam jiwa dan badan masing-masing.

pp bergiat dalam penulisan hardcore punk bila ramai sedara maranya into penulisan. zaiba masa tu cukup terkenal dengan zine maximum think. ata pun buat zine, dd pun buat zine, amin pun buat zine dan masa itulah pp buat zine hilangpunca. aku tak pasti sama ada dia ada interview aku ke tidak. tapi secara kesimpulan hilangpunca itu wujud ketika era kegemilangan hardcore/punk/sxe sekitar tahun 1997.

bukan pp tak tahu tentang etika, moral, akhlak, hal, perkara pokok tentang hardcore punk. dia pun pernah baca ' what is anarchism? ' dia pun pernah memahami isu etika yang melanda scene sekitar 1997 hingga 2001. dia pun sedar tentang realisme dan romantisme dalam punk/hc scene. dia pun pernah pangkah tangan. bukan dia tak tahu tentang freedom of choice. bukan dia tak tahu tentang pro choice and pro life. bukan dia tak tahu isu abortion, homophobic dan freedom of religion. dia tahu itu semua.

Tempoyang Chaos Crew(TCC) yang kami tubuhkan juga sering ditanya oleh orang-orang dalam scene dari KL. masa tu berdebar jugak bila orang tanya pasal TCC sebab yang pertama kitaorang tak buat sebarang band tapi kami bangga dengan jumlah zine yang agak banyak disini. lagi pun kami cuma chaos masa main bola, tolak pelawaan ustaz maiyudin pergi masjid, main bola sampai maghrib, memusnahkan perniagaan cc ejoy, makan di bulan pose dan melayari laman porno indonesia.

satu projek kami yang sangat berjaya ialah membuat satu kompilasi artzine yang bertajuk " Hardcore is the Feeling ". artzine ni jauhnya pergi sampai ke keluar negara. paling jauh orang amerika order. paling dekat orang Singapore. bagaimana kami pergi jauh? kami juga menggunakan kaedah pemasaran yang kapitalis buat seperti pengiklanan dan menggunakan disto-distro yang wujud dalam lingkungan scene untuk memasarkan hasil 'art' ini.

sebab itu zine huzaiba sampai ada orang Bulgaria order dan sebab itu thinking straight amin ada orang filipina baca. so siapa nak hairan bila ada orang Singapore order kacip pp?

aku pikir masa tu tak ada langsung bab-bab nak buat untung dengan scene. sesuatu perkara apabila dibuat atas dasar love dan tanggungjawab manusia kepada masyarakat scene maka ia akan menjadi sesuatu yang bermakna.

" gerila itu perlu kekal kecil. biar pecah diperut jangan pecah dimulut. idealisme perjuangan ini mesti selalu diperingkatkan dan diingatkan. masyarakat yang membenci kami dan bukan kami yang benci kepada masyarakat. masyarakat kena faham dan perlu di beri pengetahuan tentang kebebasan, kesamaan dan keadilan. perkauman adalah musuh besar kepada solidariti kemanusian. manusia bebas menghayunkan tangan setinggi mana yang kita mahu asalkan tangan kita tidak menyentuh bahu dan badan orang lain " ini sumpah pemuda Tempoyang atau Tempoyang Chaos Crew yang tidak pernah kami bukukan.

chumawamba mungkin merupakan satu band yang sudah bosan menyampaikan mesej anarki kepada komuniti punk rock/hc yang sudah faham dengan itu. mereka mahu sampaikan mesej mereka kepada semua masyarakat dunia. sebab itu mereka sign dengan EMI.

aku bukan anarki dan aku sebenarnya tak percaya dengan anarki. rata2nya semua kutu-kutu tak percaya pada anarki. pernah tengok filem " Battle in Seattle " ? diaorang sendiri tak faham dengan anarki.

berbalik kepada pp. aku pikir dia seorang yang anarki. mungkin seorang anarki sosialisme. mungkin dia terpegaruh dengan Crass. mana mungkin budak cerdik pandai memilih jalan mekanik sebagai kelangsungan hidupnya.

bagaimana seorang yang anti sistem boleh jual kacip dengan harga Rm20? mungkinkah pp memilih kongsi gelap yang salah atau kongsi gelap ini adalah satu yang 'real' dalam hidupnya. sebab tu aku marah. dia tipu aku dengan kehidupan anti sistemnya tapi menjual satu bende yang orang lain kata 'rare' dengan harga yang tak munasabah. lepas tu dia kata dia tak into punk/hc.

ini bukan masalah punk rock atau rock kapak. ini masalah ilmu pengetahuan yang dia tahu. dia tahu tak sembahyang itu salah, tapi dia tak sembahyang. maka bila dia tak jahil maka secara auto Tuhan dan malaikat akan marah. so sebab tu aku marah.

kalau orang cakap kita kena buang etika untuk nikmati kebebasan maka ia akan menimbulkan perasaan lucu bukan saja kepada Noam Chomsky tapi kepada Ustaz Maiyudin, Tok Mat( bapak aku) dan Encik Hassan Tuah (bapak amin, aku jumpa dia masa pergi pasar itu hari)

kalau tak ada etika maka kita tak ada ilmu. etika tak sama dengan moral walaupun ramai orang cakap etika dan moral adalah sama. etika, moral dan akhlak tak sama bagi aku walaupun bende tu nampak sama. etika, moral dan akhlak seumpama beras, padi dan nasik pulut. hal yang sama tapi satu bende yang lain.

sebab tu aku rasa pp faham mengapa aku marah sangat kat dia. walaupun kitaorang dah tak berapa into scene tapi perkara-perkara yang benar yang kami dapat dalam scene sepatutnya kami gunakan dalam kehidupan yang 'real' pada hari ni.

kitaorang tak ada gaduh-gaduh tapi cara pp menulis macam dia benggang dengan aku. aku dah rasa dia benggang dengan aku bila dia dah tak balas sms aku. mungkin sebab komen aku dalam cerita punk/hc dia yang membuatkan dia nak buat 'hari perhitungan'.

mungkin dia berdendam dengan aku kes 9 tahun lepas. masa tu musim MIRC, #malscene sama #pisscall tengah hangat. tiba-tiba ada sorang awek ni. katanya makwe pp. disebabkan nakal maka aku gorat awek ni. tiba-tiba lepas tu pp call dengan suara yang tersekat-sekat. mungkinkah sebab tu?

bagi aku sepatutnya pp terus jadi mekanik. jadi orang mekanik yang art. lepas tu buat pinjaman belia. bukak satu kedai kereta kat lipis. lepas tu cari budak giat mara kerja kat kedai tu. jadi tokey. kat bengkel kereta tu pasang wifi. sambil arah-arah budak-budak buat kerja boleh tulis blog. hujung minggu ada duit pergi maskara, main bowling, bukak kelas gitar dan mengorat awek kat YM.

ada masa sikit hantar karya ke Utusan. cuba ambik Rahimin Idris sebagai idola. kerja-kerja jugak, idealisme perlu diteruskan. jika kita ada art dalam penulisan jangan mengatal nak berlakon. kita bukan budak sekolah rendah. hoki pun kita main, bola pun kita main, takraw pun kita wakil sekolah. cuba tengok budak-budak sekolah relong, boleh dikatakan seorang budak wakil sekolah untuk kebanyakan sukan yang dipertandingan. macam mana kita nak pro. cuba tanya Rahimin, ada dia pernah berlakon drama? dia tak pernah berlakon drama walaupun dia antara penulis sajak muda yang terbaik yang pernah kita ada.

ramalan aku pp boleh pergi jauh dalam dunia penulisan dan dunia sastera moden malaysia. ambiklah jalan apa yang dia mahu tapi idealisme yang baik dan nilai positif yang dipelajari dalam kehidupan yang ditinggalkan dulu jangan diabaikan. aku letak sajak dari Rahimin Idris untuk renungan kita bersama.

Kalau kita menjadi kayu
biarlah jadi gaharu
atau cendana wangi dan bernilai tinggi
atau paling tidak jika terpaksa,
cukuplah jadi kayu api asal punya harga diri

Tetapi,
jika mahu jadi kayu majal,
keras dan padu seperti cengal,
keruing atau meranti itu juga pilihanmu cuma,
jangan pula nanti
sampai sanggup jadi hulu
yang rela diperkuda kapak
hingga tergamak menetak kaum sendiri

ps: kepada Rahimin, lu kalau betul-betul into scene sajak, gua ramal lu bakal jadi terkenal macam Muhammad Haji Salleh bro!

10 ulasan:

Pipiyapong berkata...

sakit aok ni apek. tapi berapa keh nak bank in duit ni?

stam berkata...

baik lu tulis pasal agama bulan pose ni

fndrocka berkata...

sesuai betul dengan tajuk belog ni..peluru-peluru dari langit...

terrarosa berkata...

peh berjaya baca satu entri.
ah tiba - tiba kagum dengan diri sendiri.
Amalan Suka Membaca rupa - rupanya masih kuat dalam jiwa ini.

Rahimin Idris berkata...

ah, patut gua tersedak sedak. apek..apek. baik lu tulis pasal Muhammad Hj. Salleh terus.

Raja Fiqri Fauwaz berkata...

Ini betul perhitungan.

CERITA LEBAT berkata...

panjang gila..baca sekerat dah..

Juan Nazlan berkata...

hahaha.. bernas komen lu bro.. telus!

j or ji berkata...

ini la antara sebab utama aku tak suka hardcore!

:P

Dhani berkata...

tulisan ni sangat punk! aku suka. tabik satu kali untuk ko.