Selasa, 21 September 2010

Buruh Kedai Minyak

tadi dalam pukul 6 petang aku singgah satu stesyen minyak kat satu pekan namanya Bukit Payung. Bukit Payung ni merupakan satu pekan dalam daerah Marang. Marang tu dalam negeri Terengganu. Negeri Terengganu ni team bola piala Malaysia dia tewas dengan Pahang 1-3 itu hari.

aku sebenarnya suka sangat singah kedai minyak ni. dalam pukul 6 petang aku tengok buruh-buruh sini masih lagi bersemangat untuk buat kerja dengan mood happy. apa yang diaorang happy sangat aku akan kaji nanti. ucapan seperti " selamat datang encik" "assalamualaikum tuan" dan " terima kasih, saya jual encik/tuan" merupakan ungkapan-ungkapan indah yang sedap untuk didengar. aku pikir kedai minyak orang belanda ni banyak belajar daripada siri-siri penjajahan mereka di Indonesia.

yang paling cool yang aku tengok dalam 3 orang buruh minyak, sorang ada walkie talkie. dari pukul 6 petang sampai malam ni aku tengah pikir apakah 'globalisasi'nya diaorang menggunakan walkie talkie. dengan semangat intelektual dan imaginasi yang tinggi aku pikir diaorang menggunakan walkie talkie ini untuk memberitahu orang dalam kedai tentang jumlah minyak yang kereta ni nak isi. kekadang aku pikir mereka cuba menghubungi orang yang berada dalam tangki minyak bawah tanah dan kemungkinan besar jugak mereka ni agen perisikan polis Malaysia.

aku pernah menjadi buruh kedai minyak selama sebulan aku rasa. kalau korang pergi sunway pyramid atau sunway lagoon korang mesti perasaan satu stesyen minyak esso yang ada kat celah tu. kat situlah aku menjadi buruh minyak semata-semata nak beli kasut bola sama kasut dr. martin.

walaupun nampak senang tapi kerja dia susah dan memenatkan. paling susah bagi aku isi minyak untuk motor. banyak kali jugak aku kena marah pasal minyak tertumpah sikit. masa kerja sini aku banyak belajar pasal orang. ada orang suka marah dan ada orang yang rileks-rileks.

tapi aku suka orang yang datang isi minyak sambil berfalsafah pasal hidup, kerajaan, ekonomi dan politik. masa tu tahun 1995. walaupun tahun 1995 aku melihat orang masa tu tengah marah dengan Mahathir pasal buat-buat bende yang membazir seperti buat klcc, lrt dan sibuk buat projek sukan untuk sukan komanwel 1998. masa tu nama Bukit Jalil tak timbul lagi. sebagai pelajar tajaan Mahathir aku dengar sambil angguk-angguk manja, nak tambah lebih-lebih memang tak reti dan Harakah masa tu susah nak dapat.

bekerja sebagai buruh kedai minyak membuatkan aku menjadi seorang yang berhati-hati. aku juga menjadi seorang yang mempunyai kesedaran yang tinggi dalam hal ehwal semasa dan hal ehwal pasangan kekasih kolej sunway yang buat hal kat tandas kedai minyak. masa tu surat khabar aku baca. kalau tak baca nanti orang cakap aku ni buruh kedai minyak yang tidak mempunyai pengetahuan yang tinggi. yang paling penting ialah mengenal antara minyak diesel dan minyak petrol.

aku rasa betul-betul working class punya orang masa tu. cuma aku tak join kesatuan-kesatuan buruh. sampai hari ni memang aku bangga habis sama kerja tu. setiap kali lalu sunway, pergi subang aku akan lalu depan esso tu sambil cerita yang aku pernah kerja sini. bini aku mesti pandang luar cermin sambil bercakap dengan pandangan mata yang serong seperti" dah beritahu dah...berapa banyak kali nak story niii...'

masa tu jugak scene layan diri memang tak timbul lagi. scene layan diri merupakan satu pencabulan kepada kemeriahan buruh-buruh kedai minyak. tapi aku tengok kedai-kedai minyak orang belanda dah tak into scene layan diri. buruh-buruh dari bangladesh kembali menceriakan suasana kedai minyak sambil berborak tentang jambatan jamuna yang merupakan jambatan terpanjang didunia, hal kriket dan juga scene tabligh.

buruh-buruh kedai minyak. unite and take over!

1 ulasan:

PäxLäng berkata...

adanya buru-buruh minyak memudahkan kita isi minyak tanpa perlu turun buka tank,tudung tank...angkat pam, tekan pincu,tggu mnyak peneuh...
minyak terpercik...
(tak perlu smua tu...just byr ja...
tp hilang satu kenikmatan iaitu
"bau petrol ketika tank sdg di isi"
apa2 pun,selamat bertugas utk mereka.