Selasa, 11 Ogos 2009

Road to Kuantan

lepas 2 tahun kerja gomen aku ambik keputusan ambik kereta. nak beli kereta punya laa susah. berfikir macam nak beli kapal selam. last-last aku ambik kancil. mula-mula aku cadang nak ambik wira 2nd, tapi atas khidmat nasihat pakar kereta aku tak jadi ambik.

lepas tu ada orang kasi cadangan kat aku suruh ambik iswara. aku tak berkenan sebab style macam kereta kebal. paling evil ada orang suruh aku ambik honda tapi sebab aku ni semangat kebangsaan tebal aku ambik kancil jugak last-last. jimat minyak dan senang nak parking.

lepas dapat kereta dan baru sebulan lulus lesen. aku ambik keputusan bawak balik kereta ke lipis. macam biasa petang ni aku bawak kancil aku tayang kat budak-budak persekutuan. padeli macam biasa dengan perangai terhiling-hiling dan tak pernah tengok kereta kancil model baru tawaf 4 kali kereta aku. lepas tu dia tepuk-tepuk bahu aku sambil berkata kat aku yang aku dah berjaya dalam hidup. saat tu aku rasa nak menitiskan air mata. sejak tu aku pikir dia ambik aku sebagai model dalam hidup dia.

pp membebel katanya dia nak pergi ambik sijil spm kat sekolah sains dia kat kuantan. sepanjang borak dengan aku dia akan sebut sekolah dia sebagai 'sekolah sains'. ayat cam ego, tahu laa sekolah sains. sama cam amar style dia.

sebab aku nak balik terengganu aku tak kisah sangat dia nak join aku sampai kuantan. lagi pun aku memang suka ada geng-geng duduk melepak sebelah sambil borak hal-hal negara. tak laa sunyi sangat aku. so petang tu aku set dengan dia ambik dia kat rumah jam 8.00pagi.

pagi esok macam biasa dia lambat, style terhiling-hiling. muka macam tak mandi lagi, mulut penuh dengan biskut. dalam hati aku pikir sape laa yang malang jadi makwe dia ni. mesti makwe tu sedih memikirkan pakwenya yang tak pandai menjaga perasaan.

macam biasa perjalanan dari lipis ke kuantan kena melalui jalan jerantut yang boring yang amat. kita orang berborak hal-hal persekolahan. maklum laa aku bawak budak baru habis sekolah. cerita pun hal-hal sekolah. dia ada cakap kat aku yang ayah ata memainkan peranan yang besar dalam hidup dia. apa kes entah aku sendiri tak tahu. lepas bercakap besar pasal kejayaan dapat 7A dalam PMR dan peranan ayah ata dalam hidup dia tidur. yang gua panas dia terus tidur sampai Maran. lepas Maran kitaorang pekena roti canai dan lepas tu dia pekena tidur terus sampai sekolah dia.

Fakta Penting.

1. Dari Lipis ke Kuantan ambik masa 3jam setengah. Jalan Maran ke Kuantan merupakan satu jalan yang paling boring dalam dunia. Masa tu highway tak ada lagi.

2. pp pergi bekas sekolah dia sorang-sorang diri. memang berani, aku pun pergi ramai-ramai takut junior-junior nak balas dendam. bab tu memang dia berani. bab awek tak berani.

3. aku tgh pikir apa pasal ayah ata memainkan peranan yang besar dalam hidup dia.

4. padeli sekarang pakai kancil jugak. memang dia jadikan aku model dalam hidup dia.

5. pp selalu jadikan tidur sebagai satu 'pelarian' untuk taknak bercakap hal awek dia. cam gamp!

5 ulasan:

awang kapak berkata...

memang gampang

Pipiyapong berkata...

Butoh laaaa.....

joegrimjow berkata...

ayat gampang dapt kat skolah d kuantan

j or ji berkata...

wakakakka..

terrarosa berkata...

keh dulu pun memang nak ambil kancil jer , tapi disebabkan keh ni jenis penakut - nak kereta auto , jadi idea kancil auto itu ditentang habis - habisan oleh keluarga...
jadi Katak Hijau itu kiranya pilihan ke dua.


Power to the Kancil !