Jumaat, 16 Oktober 2009

Hal-Hal Melayu Baru

Di sebabkan Tun Mahathir pergi perhimpunan Agung UMNO tadi dan Tun Abdullah tak pergi maka secara autonya aku akan menulis macam Mahathir.

1. Semalam aku interview kerja. dengar cerita nak pakai 20 orang tapi interview sampai 2000 orang. apa kejadahnya ni? kalau interview 2000 orang nak pakai 500 orang pun dah kira ok. Lepas dengar cerita tu aku start baca Utusan Malaysia balik. Apa kes nak interview baca surat khabar orang putih? mana perginya melayu?

2. Tiba-tiba sebelum masuk interview aku jadi panik. macam celaka perangai. Perangai pelupa dia macam style kita cari kunci kereta atas meja sedangkan kunci kereta tu dah ada kat tangan. Macam mana aku leh lupa nama menteri belia? Soalan yang diberikan semuanya kacang-kacang tak patut. menyesal jugak aku baca Perintah Am, hafal Arahan Perbendaharaan sama semua jenis arahan kerajaan. Nak ambik PTK tak ada laa macam ni sangat.

3. Paling haru lepas interview. aku kata kat pakcik teksi aku nak pergi Novotel Hotel . cina teksi tu boleh rileks hantar aku ke Novo Hotel kat alor. nasib baik orang melayu bukan jenis manusia yang racist. orang melayu je yang betul-betul manusia yang tak ada sifat perkauman. kalau dah perkauman mesti aku dah kutuk gila-gila cina teksi tu.

4. tapi bagus jugak dia salah hantar. sekurang-kurangnya aku dapat menapak dari Novo Hotel alor ke Novotel Hotel. tiba-tiba aku rasa kalau aku dapat kerja kat KL aku mesti sihat. sebab sejak dulu aktiviti menapak di KL merupakan satu aktiviti biasa yang wajib. setakat menapak dari Pudu sampai CM dah biasa sangat. dari CM pergi Pertama/Sogo memang no hal. Menapak dari Dataran sampai pulapol pun bukan hal besar sangat. Cuma menapak dari CM ke Zoo Negara tak pernah buat lagi. so aku pikir kalau setahun kerja KL mungkin aku kurus.

5. tadi aku pergi PWTC. orang memang ramai. orang sana ramai sampai aku tengok ada sorang kakak wanita sama adik puteri boleh jalan berlaga kepala. apa kes?

6. Kuala lumpur dia punya kereta terlalu ramai. ramainya kereta ini membuatkan aku tak syok nak datang lepak KL atau bersiar-siar kat sini. sebab tu aku lari ke terengganu. sebab tukar di terengganulah maka aku jarang dengar ayat BANYAK. boleh kata orang terengganu guna perkataan ramai. lembu ramai, lalat ramai, kereta ramai dan sebagainya. perkataan banyak hanya didengar bila kita banyak makan nasik. contoh ayat, " banyok mung makan nasik hari ni bosss..."

ps : power to the people!

1 ulasan:

terra berkata...

keh pun ada harapan naik pangkat kalu rajin gi interview, tapi risikonya kena pindah ke HQ(KL).

Jadi buat masa sekarang, keh tetap dengan jawapan keh - Tok Seyyyyy...