Khamis, 31 Disember 2009

Tahun Baru Y2K

31 disember 1999

malam tu hujan lebat kat lipis. motor honda cup lampu petak aku alih bawah rumah. budak-budak semua pergi kl. petang tu zaiba 2-3 kali tanya aku sama ada aku nak pergi kl ke tidak. aku cakap kat dia aku memang takleh nak pergi sebab tak ada duit.

kekadang aku kesian gak sama zaiba. dia banyak tolong aku. kalau pergi gig kat kl selalunya dia laa banyak support aku. petang tu zaiba pergi dengan sape entah sambut tahun baru 2000 kat kl.

aku bukan taknak pergi kl masa tu. hubungan aku dengan kl memang kacip sangat. bagai anjing dan kucing. lari rumah pergi kl, interview kerja kerajaan kat kl, pekena roti canai kat kl, beli kaset kat kl, beli kasut sekolah pun kat kl. senang cerita satu bende pun tak ada kat lipis ni.

lagipun lipis ke kl bukan jauh sangat. naik bas 8.00 pagi masa tu dalam tengah hari dah sampai. ada 50rm dah cukup pergi kl. masa tu tak silap aku bas mara pergi kl dalam rm7. pergi balik baru rm14. masuk gig dalam rm10, bas intrakota dalam 90sen, makan-makan bajet rm1o, rokok tak hisap sebab straightedge, duit lebih sikit bila zine, syiling syiling yang ada buat kasi telefon kawan-kawan, penginapan tak jadi masalah. masa nak balik lipis cun-cun ada rm3. beli burger, air mineral sama duit bayar tandas kat pudu. semangat menabung memang tak ada masa tu.

tapi aku tak tahu kenapa aku tak pergi kl time tu. mungkin dalam jiwa aku tak ada semangat sangat sambut tahun baru. mungkin masa tu aku tahu bahawa menyambut tahun baru masihi seumpama orang kristian menyambut kelahiran Jesus dari Nazaret ataupun Nabi Isa. mungkin masa tu jiwa agama kembali slow-slow meresap dalam jiwa aku. mungkin masa tu aku pikir bahawa hedonism tidak memberi apa-apa kesedapan dalam jiwa aku.

malam tu hujan memang lebat. aku kesian sama zaiba dan kawan-kawan yang pergi sana. kesian sama diorang. apa barang sambut tahun baru dalam hujan. dalam hujan yang lebat, kilat yang menyambar dan amaran tutup tv daripada mak aku sebab kilat kuat, aku masih steady layan terminator yang tv2 tengah tayang masa tu sambil berkata-kata

" oh tuhan, jiwa ini masing lagi tak tenteram "

harap malam ni hujan.

2 ulasan:

ฉัน เป็น บ่าว ของ อั ล ล อ berkata...

time millenium tu kan bulan puasa. dan rasanya tak hujan pun kat kl masa tu. aku stuck dalam kereta kat depan dayabumi masa countdown

rahimin idris berkata...

True sXe la lu tak isap rokok. sama macam gua.