Sabtu, 14 November 2009

Palestin itu jauh dari kita


jarang radio melayu siar sajak dan puisi. kalau pantun tu rasanya no hal. radio-radio kerajaan banyak dah siar. radio-radio swasta kalau diaorang siar puisi/sajak dalam radio diorang memang esok lusa bangkrap laaa syarikat radio diaorang. xfm, radio belia malaysia yang KBS taja satu haram puisi/sajak aku tak pernah dengar dari diaorang.

aku teringat dengar filem 'ada apa dengan cinta'. macam haram, lepas tengok cerita tu bersepah orang layan sajak Chairil Anwar. power betul cerita tu. semua emo. semua nak jadi pemuisi. semua nak jadi mat sajak. jurutera yang buat jalan kat malaysia pun layan sajak.

so hari tu aku terlayan ikim.fm. terdengar sajak ni. pasal palestin. pehh, layan syahdu tak patut. insaf sekejap. betul gak kata mamat/minah yang tulis sajak ni. kecewa kita tak sama taraf sama kecewa orang palestin. kecewa kita cuma sebesar taik hidung berbanding kekecewaan orang-orang palestin.

mamat-mamat dan minah-minah semua, jangan lupa depa!


-------------------------------
Palestin itu jauh dari kita

Pada kita derita itu
pada gagalnya peperiksaan
laparnya perut pada makanan
putusnya cinta pada kekasih pujaan
jauhnya ibu ayah dari dakapan
juga habisnya duit dalam bekalan

Pada mereka derita itu
Apabila rumah kediaman digesel trak
Harta benda serba serbi dirompak
maruah keluarga dipijak-pijak
anak bini dicincang oleh manusia tak berotak
tanah air Islam diinjak-injak

irama kita
adalah suara siti yang merdu
atau muzik rock yang bingit melegakan
atau suara nasyid yang mendayu-dayu

irama mereka
bulddozer yang menghiasi setiap pagi
ketulan batu yang dicampak ke muka yahudi
Bom yang tak pernah sunyi berbunyi

sungguh sukar kita berada di tempat mereka
kita masih tak sanggup menerima ujian sedemikian mereka

berpisahnya kita dari keluarga cuma sementara
berpisahnya mereka dengan ayah,ibu, adik beradik adalah buat selama-lamanya

tanggisnya kita di dunia adalah kerana gagalnya kita dalam ujian
putusnya cinta atau geramnya pada manusia
tanggisnya mereka di dunia kerana tidak dapat membunuh musuh Allah
kerana gagalnya mereka menemui kesyahidan

Rindu kita hanya bauan pada keluarga tercinta
Pada kekayaan melimpa ruah
pada umur yang panjang
agar keluarga kita lebih makmur membahagiakan

Rindu mereka pada wangian syurga tertinggi…
pada syahid tanpa henti
pada perjumpaan teragung
dengan Ilahi tercinta…

Siapakah kita berbanding mereka?

25 May 06
Muharikah

1 ulasan:

Pok Li berkata...

Tiba-tiba syahdu