Ahad, 3 Oktober 2010

Kelab Peminat PUISI

dalam scene puisi selepas Usman Awang, Masuri SN, Aziz Deraman sama Muhammad Haji Salleh, kini gua jatuh suka sama puisi Rahimin Idris. Nasib baik dia bukan awek. gua harap dia boleh buat satu buku berserta borang fanclub macam penulis "aku budak setan' buat dulu-dulu. bersama ini gua sertakan satu puisi yang gua curi ada satu laman web yang namanya dunia penyair.

Dan saat kau lepaskan pesawat kertasmu

Jun 6, 2008

… dan saat kau lepaskan pesawat kertas yang ada ditanganmu itu ke udara, pantas ia meluncur membelah angin, mendarat dan lesap di padang rumput yang tak bernama.

tapi sebenarnya sebelum sempat ia mendarat, bayang-bayangnya telah terlebih dahulu terhempas dan terbakar di atas rumput-rumput dek tembakan terik matahari yang tegak di atas kepalamu itu.

selepas itu:
pesawat kertasmu tiba-tiba lesap entah kemana
ada setompok rumput terbakar hangus
padang itu masih lagi tak bernama
bayang-bayang pesawat kertas menjadi debu-debu
matahari masih tegak berdiri di atas kepalamu
kau masih terpinga-pinga.

hari itu sebenarnya entah siapa yang paling malang diantara pesawat kertas, rumput-rumput hangus, padang yang tak bernama, bayang-bayang pesawat kertas, matahari yang masih tegak di atas kepalamu atau pun engkau — yang masih belum tahu pun entah apa namanya tempat kau berdiri itu.

ABDUL RAHIM IDRIS
Bandar Jengka, Pahang

4 ulasan:

Gee Carmen berkata...

oh,shit...puisi dia memang gempak.love it!!sumpah :)

aLy berkata...

sedap!

j or ji berkata...

aku memang teruja membacanya.

Amal berkata...

tiba-tiba rasa bangga sebab aku pun dari bandar jengka jugak. huhu