Selasa, 22 Februari 2011

Kuala Lumpur ke Kuala Lipis.

tahun tahun masihi aku merindui satu bangunan dan bangunan itu adalah stesyen bas Pudu.

6.50 petang - kuala lumpur - aku ke tandas pudu. bau busuk tandas memang cool. ini baru punk. tanpa busuk maka tiadalah wangi. tanpa kejahatan kemana akan perginya kebaikan.

6.55 petang - kuala lumpur- aku sudah menaiki bas. katanya tak penuh. boleh duduk mana-mana- penumpang dari bas pekeliling tak ada. harapan untuk duduk sebelah awek musnah secara perlahan-perlahan. perlahan tapi menyedihkan.

7.00petang - kuala lumpur - bas meluncur laju. kuala lumpur masih lagi bising. bising-bising kuala lumpur menyakitkan telinga. tapi kuala lumpur itu indah. indah pada orang-orangnya, indah pada bangunan-bangunanya, pada awannya, pada burung-burungnya dan pada bintang-bintangnya. bintang? mana bintang di kuala lumpur?

8.00 mlm - selepas gombak - pemandangan luar yang mempersonakan. pertukaran siang ke malam merupakan satu keajaiban dunia. tak perlu jadi kaya untuk melihat keindahan dunia. warna merah-merah yang berada di antara bukit-bukit ini perlahan-perlahan bertukar kepada gelap. menyaksikan peristiwa ini merupakan satu pengalaman yang menginsafkan.

9.00 malam - aku tidur

10.00 malam - aku tidur

11.00 malam- kuala lipis - aku jadi muram, aku jadi hambar, aku rasa lapar , aku rasa sunyi, aku rasa takut, aku dengar macam satu tragedi, tiba-tiba wujud banyak persoalan, tiba-tiba teringat tempoyang dan aku teringat bintang-bintang.

2 pagi - tempoyang - aku bilang bintang.

2 ulasan:

pu3aan berkata...

bulan 3 balik lipis..!! yahoo!

j or ji berkata...

Kuala Terengganu memang untuk mu.