Selasa, 20 September 2011

Muka buku

Tadi aku pergi hospital. Tujuan perginya adalah untuk memeriksa kesihatan. Memeriksa kesihatan ni sangat penting dalam kehidupan ni. Open house kerajaan sekarang ni betul2 banyak. Tadi paling power pergi open house pejabat hutan. Dia punya bajet satay untuk sorang dalam 5 cucuk. Power betul.

Aku cheak darah aku ok. Kencing manis ok. Yang tak ok cuma scene angin dalam badan. Paling power tengok komputer sekarang ni tak boleh sangat. Bayangkan sejak tahun 1996 sampai 2011 ni mana pernah satu hari tanpa komputer. Mata pun berbulu tengok nadir bumi yang bernuklear. Aku ingat nak stop kejap lepak depan komputer dan fokus pada scene baca buku sambil tangan letak kat dahi.

Scene baca buku sambil tangan lekat kat dahi merupakan scene orang revolusi membaca. Para ulamak tak baca buku sambil baring aku rasa. Paling sopan pun bersandar sambil membaca. Aku sebenarnya tak rasa sedap mana kalau membaca sambil duduk. Membaca paling sedap memang sambil baring. Tapi itu hari aku try baca buku Bimbingan Mukminin sambil baring. Tak dapat feeling pasal bagi aku buku-buku agama ni elok kalau dibaca sambil duduk.

Muka buku aku ingat nak fak esok lusa tapi sejak ada ipad ni aku bermuka buku sambil baring dan tangan letak kat dahi. Revolusi betul pengguna pad pad yang bertab ni.

1 ulasan:

delarocha berkata...

baca buku sambil baring, jangan sampai tertido pulak