Selasa, 28 Jun 2011

SMS dari Adik Kepada Abangnya

tadi tengah gua sibuk entah apa-apa dengan urusan dunia tiba-tiba gua dapat SMS dari adik gua yang tengah berpantang kat Tempoyang.

Bunyinya,

" oit, jery ni buat hal xnk pg skolah..bg mcm2 excuse..sakit tekakla, buku skolah ilangla, jatuh motorla..mg ni xpg2 lg..mgu lps 1hari je pg..tiap2 mlm kuar balik 2-3pg..pls advise.."


petang dekat dengan pukul 6 gua masih lagi tak tahu nak jawab apa.

paling power gua akan jawab,

" besham dulu malas macam tu jugak, tapi boleh jugak kerja kerajaan.."

paling akademik gua jawab,

" kita kena tanya dia dari hati ke hati...apa masalahnya...boleh tak awak guna perkataan bahasa melayu yang betul? awak merosakkan bahasa jee..."

paling agama gua jawab,

" kita kena buat sembahyang hajat lepas tu kita berdoa pada tuhan semoga hatinya terbukak pergi sekolah..."

paling tak bertanggungjawab gua boleh jawab,

" ala biar laa..dia dah besar panjang, nak jadi rokes laa tu. rokes pun sekarang ni sekali show dekat 3-4 ribu. itu pun 4-5 lagu jee...biar laa..."

gua rasa paling power gua akan jawab,

" awak nasihat dulu, kalau 3-4 kali tak dengar cakap, balik lipis nanti aku pukul dia..."

jawapan last paling power...

Isnin, 27 Jun 2011

Manusia Borneo



rasanya orang-orang borneo perlu bangga menjadi manusia borneo. Ramai Mat Salleh kebanyakan yang aku tengok mahu saje menjadi manusia borneo. Borneo memang hebat. Keindahan dan keunikan flora dan fauna yang terdapat disini merupakan satu perkara yang mempersonakan manusia-manusia lain.

Manusia Borneo juga!

Sabtu, 25 Jun 2011

Sarawak

Dalam perjalanan naik belon ke Sarawak aku rasa kagum sebab aku dah temui satu hal yang sangat baik untuk mengilangkan rasa takut semasa naik kapalterbang. bayangkan dalam ketinggian 30k tu korang kena cirit birit. itu perasaan 'seronak' apabila perasaan takut di kedudukan yang tinggi dapat dihilangkan dengan memikirkan bilakah lagi perut akan terus memulas.

Sampai Sarawak aku rasa kagum. Pertama keadaan Bandaraya Kuching yang sangat bersih. ini sangat berbeza dengan Bandaraya Kota Kinabalu yang tidaklah terlalu bersih. Sebenarnya banyak juga ibu-ibu negeri yang kurang bersih. Contoh paling dekat ialah Bandar Kuala Lipis. Sebagai bekas ibu negeri Bandar Kuala Lipis gagal menunjukkan ianya sebagai sebuah bekas ibu negeri yang bersih. contoh paling dekat ialah Central Point Lipis. Bangunan itu sangat selekeh dan kotor.

orait. aku tak cukup tidur lagi ni. aku rasa ni kes banyak sangat cuba Kek Lapis Sarawak. Gambir Sarawak tak cuba lagi. Buat masa sekarang gigi-gigi yang berlubang nampaknya masih lagi tidak memerlukan gambir-gambir ini.

bersambung

Rabu, 22 Jun 2011

Abah - Siam - Bola- Hamka

Sejak menjadi anak sulung kepada 5 adik-adik lain aku selalu membuat hal dengan abah aku. kata mak aku kurang kasih sayang. mana tidaknya, tak sampai setahun-dua tahun membesar aku dah dapat adik. maknanya konsep beranak setahun ke setahun ni melahirkan generasi yang kurang kasih sayang.

abah aku seorang anggota polis. dari raut mukanya abah aku 'bengkeng' orangnya. mengikut salasiah keturunan yang aku tahu. abah aku ni berasal dari sebuah Kampung yang bernama Kampung Kelong, dalam daerah Tumpat. Kampung Kelong ni kalau ikut peta sebelah je dengan Negeri Thailand. walaubagaimanapun, mengikut pengetahuan politik aku, ada 5 lagi buah negeri Melayu yang masih dijajah oleh Siam. Sebab tu aku kurang kamcing sama Bhumibol Adulyadej.

kekadang, ucapan terima kasih kepada kerajaan British kerajan perjanjian English-Siam 1909 perlu diberikan. Walaupun dalam perjanjian itu Setul/Satu sama Patani tak dapat masuk Pentadbiran Inggeris di Tanah Melayu tapi sekurang-kurangnya Kelantan, Terengganu, Perlis, Kedah dan Pulau Langkawi masih lagi kekal dalam Liga Super Malaysia untuk tahun ni. Pahang entah apa-apa dia punya merosot aku tak tahu. jika berminat untuk membaca tentang perjanjian Inggeris-Siam sila baca laman web ni. http://www.fco.gov.uk/resources/en/pdf/treaties/TS1/1909/19.

ok. tiba-tiba jee aku rasa nak marah sama Siam. Aku ingat ini mungkin kesan cerita Ong bak kat Astro yang aku tengok time maghrib semalam. Mungkin sebab tu masa kat rumah dulu, time maghrib jee abah akan paksa tv cap NEC aku dulu ditutup. time berita jee baru bukak balik.

sebenarnya konsep keibubapaan tak perlu diajar sangat. cukuplah dengan contoh tauladan yang kita dapati. macam aku contohnya. aku mengaku aku dapat D dalam Kertas Keibubapaan tapi banyak bende yang aku belajar dengan abah aku. walaupun banyak belajar tapi aku tak apply sangat sebab aku rasa sangat 'ganas' dan aku pikir itu tidak sesuai untuk di applykan dalam kehidupan sekarang.

tapi kegarangan dan ganas tu sebenanya mesti ada. sebagai contohnya bini aku, dia punya garang punya laa power sampai anak-anak nak buat bende semua tengok bini aku. arahan pun sekali. tapi disebabkan aku ni punya laa lembut layan anak-anak sampai tak pernah cubit anak-anak maka kekadang tu kaki anak-anak tu dia punya style sampai atas kepala aku.

ok. kesimpulan dia macam ni, aku lebih suka ambik contoh dari Bapak Hamka, katanya " kata-kata yang lemah dan lembut itu akan melembutkan hati dan manusia yang keras"

ok nampak tak artikel yang aku tulis ni dia punya falsafah agak tinggi dan menjahanamkan fikiran anda? nampak? sebab tu orang sains politik selalunya gagal dalam perniagaan.

wassalam

Hari Bapa itu hari

kata-kata Damia cukup power itu hari,

" kakak taknak sambut hari bapa! "

" kenapanya, kakak tak sayang papa? "

" tak! kakak tak suka papa! "

" kenapanyaaa? "

" papa tak kasi kakak tengok dora! sebab tulahhh..! "

.
.
.

dalam kereta masa hari bapa tu hari.

" macam mana abang boleh dapat D dalam subjek keibubapaan masa diploma dulu...pelik-pelik..."

gua sengih2 sambil layan lagu SM Salim.

Selasa, 21 Jun 2011

Cabaran Hidup Manusia Ek0nomi

duit bukan segala-segalanya. tapi kini segala-galanya kena pakai duit. Kekadang aku pikir asal usul manusia adalah disebabkan ekonomi. manusia jahat sebab ekonomi, manusia baik sebab ekonomi, manusia hebat sebab duit, manusia tak hebat pun sebab duit.

sepatutnya aku belajar ekonomi. aku sebenarnya tak sepatutnya belajar sains politik. sains politik merupakan satu subjek yang paling mudah dalam dunia. orang-orang dan manusia yang belajar sains politik sebenarnya memiliki otak yang sangat rendah dikalangan pelajar sains sosial.

aku pikir fikiran aku low class. mungkin sebab orang tak faham apa yang aku fikirkan. orang yang tak faham tentang apa yang orang lain fikirkan dan memandang rendah terhadap penulisan pemikiran orang lain merupakan manusia yang tinggi fikirannya.

Stamford Raffles.ini satu contoh manusia ekonomi yang hebat. siapa dia sebenarnya? boleh jadi seorang pegawai kepada syarikat British, seorang ahli politik yang hebat, seorang pentadbir yang disegani, seorang peminat bahasa melayu dan yang paling power seorang yang berminat dengan flora dan fauna. nampak tak powernya manusia yang pandai ekonomi.

contoh terbaik Prof Ungku Aziz. kalau tak baca utusan malaysia memang tak tahu pasal ni. sape tak kenal Ungku Aziz ni dia memang kodi. seorang manusia ekonomi, kasi idea buat tabung haji, kasi idea ini, kasi idea itu, buat tesis ekonomi di Perkampungan Kuala kemaman dengarnya dan yang paling power sekarang buku yang hanya beliau terbitkan sekarang ialah buku tentang PANTUN.

pernah baca PANTUN? ye manusia ekonomi kaji pantun. amacam power tak?

Ahad, 19 Jun 2011

Wangsa Walk 7

sampai kat Wangsa Walk aku rasa kagum. dicelah-celah bukit-bukit yang tinggi wujud sebuah tempat yang sangat happening kata orang KL. parking susah nak cari. sebenarnya suasana 'rare' macam ni jugak berlaku di Bandar Kuala Lipis. Time raya dan jugak time hari Sabtu, Bandar Lipis bertukar suasana daripada bandar yang tak sibuk kepada bandar yang sangat sibuk.

Kekadang Abah aku selalu pesan bila nak ke Bandar Lipis time hari nak raya dan juga hari Sabtu. Katanya cukup betul, tajam dan nasihat ala pantun yang berbunyi,

" hari raya dan hari sabtu, hati sakit dan jiwa pun buntu, kalau kau tidak mahu bercakap kotor, pergi bandar naik motor."

Sampai tempat yang dituju iaitu dikedai burger pp, aku tengok ada seorang brader yang bernama pyanhabib sama vovin. disebabkan rambut aku ala-ala NorFarhan Mohamad maka abang pyanhabib tak cam aku. itu hari aku ada buat panas kat blog dia. pp kata dia tak puas hati. masalah tak puas hati sebenarnya bagus. perasaan tak puas hati ni boleh diselesaikan di meja rundingan secara ilmiah. kalau tak puas hati jugak kita main bola. itu konsep aku. masa main bolalah korang nak taji kaki orang ke, tumbuk rusuk ke atau jentik kote.

sesama lepak disitu aku tengok pp tak lepas tangan. burger sentiasa di order orang. aku rasa kagum. kalau dia kata takleh hidup jugak kat kl aku tak tahu. tak sempat nak berehat ada saje orang orang order. rehat sikit ada orang order. power. kaya. dan untung besar. bagus. kekadang tak patut dia jual kacip dengan harga Rm20. aku rasa.

malam itu Jorji datang. perbincangan bisnes diadakan secara terbuka. akhirnya bersetujuan dicapai. peluang yang berguna ini perlu diambik dan digarap agar bangsa melayu mendapat pelindungan sewajarnya.

malam tu lepak jugak disertai oleh dua orang kawan MRSM yang betul-betul dah jadi orang. Sorang doktor forensik dan sorang lagi polis cyber. tak lupa jugak ada 4-5 table geng-geng yang aku tak kenali. tapi pp kata kat atas kedai ni tempat Pekida rekrut orang. aku malas nak masuk campur. berpersatuan ni bagus. paling bagus masuk persatuan belia.

lepas pp untung besar malam tu kitaorang tengok x-men. show pukul 12.10 tengahmalam. kitaorang masuk 12.15. lepas habis cerita dalam 2.30 pagi kitaorang bincang pasal Iblis. bapak mertua aku baru jee cerita pasal Iblis ni hari jumaat sebelum aku pergi tengok bola. katanya Iblis ni kat setiap langit ada nama dia. kat langit ke-7 orang langit panggil dia Azazil.

mengikut para tasawuf, Azazil ni pegang hampir separuh khazanah syurga dan king segala king para malaikat. maknanya Jibril ni bawah dia. dalam keadaan itu, Allah cipta nabi Adam.

kekadang kalau nak ikut cerita macam tak ada apa laa sangat. macam mana makhluk yang kuat beribadat macam azazil boleh taknak sujud pada Adam kerana Adam dibuat dari tanah. aku tak tahu konsep 'kuat ibadat' kepada Allah itu telah melahirkan makhluk yang sangat ego seperti azazil.

sebab itu mengikut pandangan bapak mertua aku. sealim dan kuat ibadat pun kita macam mana pun, janganlah kita meninggalkan istifar. istifar tu penting.

bersambung

"Pak Abu" dalam Kenangan

dalam satu scene Pak Abu berlari kena kejar dengan Kak Limah betul-betul buat aku ketawa sampai kuar air mata. Scene tu power. kononnya Pak Abu tak takut hantu. Pernah tengok perangai orang tua kena kejar hantu? tengok scene tu banyak kali.

tadi masa bukak FB seorang rakan mengatakan Pak Abu dah tiada. Peh, perginya seorang artis lawak yang dulu bersemat dalam hati sejak Pi Mai Pi Mai Tang Tu. Siapa tak pernah tengok komedi ini? Siri Drama ini terbaik di dunia bagi aku. Siapa tak kenal Flat Seri wangi dan aku sebagai warga Flat Tempoyang sangat bangga dengan siri drama ni. Satu cerita berlaratbelakang manusia rumah murah yang sangat menciut hati.

buat Zami Ismail aka Pak Uda aka Pak Abu. Damailah kamu di sana. Al-Fatihah

Rohana Jalil 6

sebenarnya aku ada satu persoalan yang rumit untuk dipikirkan bersama sejak tahun 1998. Masa tu nama Bukit Jalil memang top. aku sebenarnya menjadi sangat hairan kenapa kawasan tu nama dia Bukit Jalil. aku hairan kenapa nama stadium kita nampak kodi, kekampungan, lusuh, menyakitkan minda dan sebagainya. Kenapa Bukit Jalil?

why? kenapa? kenapa tak buat nama bandar sikit? nampak macam koperat? kenapa? why? siapa Jalil?

selepas pekena kari kepala ikan aku pergi lowyatt. Jorji kata dia mungkin jumpa aku malam sikit. sebenarnya aku benci giler babi pergi lowyatt ni. pertama benci tengok teknologi yang tak sudah-sudah. aku ada berborak sama sorang abang komputer. katanya, dia sendiri tak larat dengan komputer ni. belum lagi selesai hal-hal komputer biasa sekarang dah komputer sentuh-sentuh. semua nak main tab-tab.

aku sedih mendengar pengakuan mamat tu. tapi apa boleh, globalisasi yang dibawa oleh kemajuan dan kelajuan teknologi ni sebenarnya perlu kita terima. suka tak suka kita kena terima. penjajahan era baru ini merupakan satu bende yang kekadang Hang Tuah sama Sultan Mahmud atau Saidina Abu Bakar ataupun Saidina Ali tak terfikir agaknya.

Selepas merasa aku lama melihat Teknologi aku call pp, katanya dia dah ada kat warung burger. awalnya, bisik hati tu. dulu brader-brader yang jual burger memang ramai yang budak rock. aku selalu terfikir inilah caranya kapitalis nak tarik budak-budak rock jadi usahawan atas nama FREE ENTERPRISE. lama dan makin lama mereka akan menjadi usahawan berjaya dan satu hari akan menjadi mat Belia atau mat rakan muda yang mempunyai personaliti dan contoh kepada anak-anak muda.

walaupun teknologi ini kekadang faker. tapi kalau tak kerana GPS maka aku mungkin tak sampai ke warung Burger Rokes. Burger Rokes yang kedudukannya kat Wangsa Walk merupakan satu kedudukan yang power untuk cepat kaya.

sebenarnya ini 1st time aku datang Wangsa Walk. tempat dia boleh laa kita happening sebab yang pertama susah nak cari parking. bagi aku tempat yang rare dapat ditunjukkan dengan keadaan parking yang susah nak jumpa. power.

bersambung

Sabtu, 18 Jun 2011

Jalil 5

bangun dari tidur matahari sudah terang menerang atas kepala. bangun pagi tu tiada suara ayam tapi dari jauh kedengaran suara-suara gagak berkicau riang.

astaga..subuhku. aku beristifar dalam hati. lantas aku terus pergi mandi dan sambung bersembang entah apa-apa.

sebenarnya salah satu tujuan aku ke Kuala Lumpur selain daripada tengok bola ialah bertemu Jorji. Suka tak suka aku mesti kena jumpa Jorji memandang semangat kapitalisme aku tengah tinggi sekarang ni.

tengah bersiap-siap tiba-tiba kumpulan pemuda ni ajak aku pergi makan.

" mana nak soru? " aku tanya balik

" sentul curry house boss..power...kepada ikan terbaik.."

" lu orang ni memang tahu-tahu saje kegemaran aku selain Bukit Bintang." aku jawab dan lantas kesana.

Makan kepada ikan ini mengingatkan aku kepada sebuah kedai kari Kepala Ikan yang dekat trafik Light Raub. setiap kali pergi KL atau balik dari KL, mesti bertemu dengan Kedai tu. setiap kali bertemu mesti mempunyai cita-cita yang besar untuk makan Kepala Ikan.

tapi rupanya makan kepada ikan yang besar-besar ini tak syok mana. pertama sebab kari tu pedas. kedua kesian pulak tengok kepala ikan yang besar-besar dan kekadang rasa tak sampai hati nak makan.

gampang..aku rasa terliur pulak nak pekena kepala ikan ni.

bersambung

Ziela Jalil 4

lepas habis games aku sama pakcik aku pergi makan kat satu kawasan area Kuchai Lama. dalam kereta dia ada 4 orang. 3 sokong Kelantan sama 1 sokong Terengganu. maknanya kat meja makan ada 3 penyokong Kelantan, 1 sokong Terengganu dan aku yang berbelah bahagi nak sokong sape. pakcik kedai itu dia punya istifar panjang tak patut. katanya,

" ni tak gaduh-gaduh kee ni..."

bimbang sangat kalau kedai dia jadi tempat pengaduhan. kat situ juga ada 2-3 table yang semua orang kelantan duduk. aku steady kasi hai.

tengah-tengah duduk dapat pangilan dari set-set Pemuda daerah gua, bunyinya..

" boss, ada mana? mintak tolong sikit. LRT dah habis ni...tak tahu nak balik dengan apa..."

aku jawab,

" lu orang tunggu situ, nanti viva gua datang..."

ada dekat setengah jam jugak gua lepak makan.

disebabkan set-set pemuda ni kawan aku maka semangat tolong orang ni perlu ditanam samaada diaorang ni orang umno, pas, pekida, punk, skinhead, budak rumah murah atau sebagainya. bende-bende ni wajib kena tolong.

dalam perjalanan ke Hotel diaorang di Cititel Express kat area Lorong Haji Taib tu kitaorang bersembang tentang bola, bukit bintang dan jugak peranan anak muda dalam mebangunkan negeri Terengganu. power beb, ini bukan sembang main-main. ini sembang melibatkan pembinaan negara.

sampai kat hotel hajat hatiku nak blah ke rumah pp. tiba-tiba diaorang tanya,

" boss tidur mana? ada bilik kosong ni. marilah, tidur sinilahhh dah kul 3 pagi ni.."

" orait, tapi aku tumpang bilik korang jeelah..tidur sorang-sorang tak berani. nanti datang hantu massage karang..."

malam tu pung-pang-pung-pang ada dekat 5 pagi kitaorang tidur.

semua yang pikir hal-hal negara jenis manusia tidur pukul 5 pagi rupanya...

bersambung

Jalan ke Bukit Jalil 3

Di Bukit Jalil orang ramai tak patut. dengar cerita tiket 80ribu habis dijual. kat tangan aku ada 6 tiket. ajak semua taknak datang, call pp berlagak tak datang, stam tak reti tengok bola, jorji tak nak sokong pantai timur. last-last yang datang adik ipar aku. itu pun siap mengaku katanya tak pernah sepanjang 31 tahun hidup tengok bola kat stadium.

tapi kat tangan aku ada 6 keping tiket Rm30. sebab panas sangat tak tahu nak kasi sape aku jual tiket tu rm10 ringgit satu. satu tiket dah jatuh entah mana. aku ingat nak tukar dengan pakcik yang jual tiket kat luar stadium tu dengan tiket Rm50 tapi susah dia nak kasi. tapi kat tangan dia aku tengok tiket memang banyak lagi. mesti tak laku.

bercerita pasal tiket pakcik aku yang sokong kelantan menyesal tak sudah beli tiket dengan seorang kawan dia yang aku rasa dapat tiket free jugak. kalau dia hello aku awal-awak gerenti tengok bola free. kerajaan Terengganu ni aku tengok bab-bab tiket takada masalah. semua dapat free. yang tu power.

satu perkara yang sedap bila sampai bukit jalil ialah suasana harmoni antara penyokong kelantan sama terengganu.gaduh pun tidak. paling power, pergi tengok bola satu kereta. macam takada apa-apa berlaku. bayangkan penyokong kelantan sama penyokong selangor satu kereta. setakat ni aku tak jumpa lagi.

duduk di tiket rm30 memang syok dia tak sedap.disebabkan aku duduk di sebelah tiket Rm50 hati aku makin panas pasal ramai kawan-kawan aku duduk kat area tiket 50. tanpa buang masa aku panggil sorang kawan yang aku kenal suruh dia kasi tiket Rm50 kat aku.

berbalik pada perlawanan bola, penyokong kelantan tengok bola macam tengok tilawah al-quran. nak jerit susah pasal bola banyak terengganu yang pegang. aku tak dapat nak beri tumpuan pada bola pasal sibuk berusaha untuk pergi ke belah tiket Rm50.masa rehat, aku dapat masuk ke tiket RM50 dengan senang hati.

ok aku malas nak cerita pasal perlawanan. tapi nak sembang pasal suasana semasa dan selepas perlawanan. dalam tempat tiket Rm50 aku tak puas hati dengan seorang suami isteri ni. aku tengok anak dia ni dalam 5 bulan. pada pandangan aku yang sedikit bijak ni. budak umur 5 bulan tak sepatutnya bawak pergi stadium. ini menggangu hak asasi budak itu untuk tidur. aku pun hairan jugak dengan mamat dan minah yang bawak anak ni. tak kesian ke budak tu. dah laa bila gol budak tu macam nak meraung jee. peminat EPL pun aku rasa tak bawah bayi pergi stadium.

lagi satu hal-hal merokok. bende ni dari dulu aku tak puas hati. aktiviti merokok dalam stadium ni perlu dielak. sebagai straightedge aku anggap merokok dalam stadium sama skillnya merokok dalam bas atau dalam kapalterbang. kerja banggang ni. dah laa panas tambah dengan asap rokok. itu belum cerita hal orang makan kuaci.

bersambung

Khamis, 16 Jun 2011

Road To Bukit Jalil II

Sampai kat R&R Temerluh aku kasi tidur satu kali. Perasaan tidur dalam kereta dia punyai syok macam tidur kat Puduraya masa muda-muda dulu. Dulu kalau nak balik Lipis dari Kulim kena berhenti Puduraya. Bas yang biasanya bertolak dari Kulim@Butterworth dalam pukul 10mlm akan sampai dalam kul 4 hingga 5 pagi. Oleh yang demikian tidur di Puduraya merupakan satu hal yang sangat best. Masa tu bas paling awal bertolak dari Pudu ke Kuala Lipis dalam 830pagi.

agak sedap tidur aku gerak slow-slow sambil pikir kat mana tempat nak tidur. biasanya turun Kl tak jadi masalah sangat nak tidur mana. kalau nak ikut aku ada 2 orang adik yang tinggal kat Subang Jaya sorang dan Putrajaya sorang. adik ipar pun ada sorang kat Subang Jaya. tetapi demi melihat nasib kawan-kawan yang berkenala di Kuala Lumpur maka aku call PP. macam biasa dia orait jee bila aku cakap nak tidur situ. tapi makluman paling best yang aku dapat tahu ialah rumah stam kat Puchong bilik dia ada aircond. pengetahuan macam ni merupakan satu hal yang bawah sikit dari ilmu Fardu Ain.

Perjalanan dari Tol Gombak menuju Bukit Jalil dia punya jem macam gampang. tanpaku sedari perasaan marah kepada jalan, kereta dan juga bapak menteri bermain-main dalam jiwa. namun sepanjang jalan yang jem ni aku lebih banyak melihat kumpulan motor yang pakai baju merah dengan bendera Kelate berbanding mat motor dari Terengganu. aku syak penyokong Kuala Lumpur sokong Kelantan.

Aku pikir pasukan Kuala Lumpur yang dulunya sangat power kena bangkit. Dulu team Kuala Lumpur merupakan satu team bola yang power. Setiap kali Kuala Lumpur jumpa Pahang dulu-dulu hati aku mesti berdebar-debar pasal aura pasukan ni macam Kelantan. dan dari maklumat sulit yang aku ketahui, ramai orang Kelantan sokong team bola Kuala Lumpur dulu. bende ni tak tipu.

bersambung.

Selasa, 14 Jun 2011

Road To Bukit Jalil

sebenarnya niat untuk ke Final Piala FA ni ada sikit-sikit dalam hati. perasaan ni berbelah bagi samada nak sokong Terengganu atau Kelantan. Sebab wajib untuk sokong kelantan ialah aku dilahirkan di Kelantan dan boleh dikatakan 95% daripada jumlah hari raya aku sambut di Kelantan.

tapi secara jujurnya aku kena sokong Terengganu. sebab yang pertama ialah aku dah tinggal lebih 10 tahun di Terengganu. Lagipun tiket tengok bola ni Kerajaan Terengganu kasi free. walau bagaimanapun sokongan aku kepada pasukan Pahang, tetap utuh dalam hati sampai bila-bila. sampai bila2 tu tak tahu nak cakap macam mana.

pergi ke Bukit Jalil kali ni memang power. power yang pertama sebab pergi naik Viva. sebenarnya tak ada masalah langsung naik kereta kecik ni pergi jalan-jalan. sebelum ni aku ada kereta kancil. dia punya jimat hanya tokey minyak jee yang tahu. dari Kuala Terengganu ke Kuala Lipis dulu minyak hanya RM30. naik Viva itu hari minyak hanya RM50 pergi.

perjalanan kali ni betul2 rileks. tak ada sesiapa yang paksa nak pergi. dalam kereta ada 6 tiket bola. telefon pp malas nak pergi tengok, telefon stam pun dia tak reti tengok bola. last-last aku telefon adik ipar. power jugak pergi tengok bola dengan adik ipar, bayangkan kalau pergi kelab dangdut dengan adik ipar.

Sampai daerah Kemaman aku berhenti potong rambut. perkara paling utama dan paling bahaya untuk potong rambut pada hari itu ialah budak sekolah ramai giler yang menunggu nak potong rambut. disebabkan waktu makan tengahari maka secara tak langsung ramai budak pergi makan dan sudah menjadi rezeki aku tak menunggu lama.

" abang nak style apa? " tanya mamat tu

" mung ejas style norfarhan mohamad sekali...aku nak gi tengok bola.." aku jawab steady

habis bergunting aku start kereta meneruskan perjalanan. salah satu pengajaran daripada kedai gunting rambut tadi ialah hasrat tengok bola terpaksa ditunda memandangkan ramai budak sekolah gunting rambut. kesimpulannya ialah pergi tengok bola bukan dapat duit.

bersambung

Isnin, 13 Jun 2011

Cinta Buatan Asrama Penuh

Aku Neon

Menulis menggunakan saya cukup-cukup tak power. perasaan saya tu tak ada dalam jiwa aku sebenarnya.

Aku jugak best.